Kredit produktif Bank Jatim tumbuh 19,45%

Sunday, August 19th 2018. | Keuangan

JAKARTA. Jumlah kredit produktif yg disalurkan Bank Jatim di kuartal T 2015 mencapai Rp 9,50 triliun. Jumlah ini menunjukkan pertumbuhan sebesar 19,45% secara year on year (yoy).

Menurut Ferdian Satygraha, Manajer Hubungan Investor Bank Jatim, pertumbuhan kredit produktif di Bank Jatim justru lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan kredit konsumsi. Adapun kredit konsumsi yg disalurkan sampai kuartal T 2015 telah mencapai Rp 17,06 triliun. “Jumlah ini menunjukkan pertumbuhan sebesar 15,87% secara yoy,” kata Ferdian pada KONTAN, Jumat (29/5).

Ferdian menegaskan sejauh ini Bank Jatim berusaha secara serius agar porsi kredit produktif dapat mencapai 60% dari total kredit sesuai himbauan Otoritas Jasa Keuangan (OJK). “Kami mengandalkan kredit untuk proses pembangunan dan menggenjot pertumbuhan ekonomi di Provinsi Jawa Timur,” ujar Ferdian.

Ferdian mengakui kredit multiguna PNS masih menjadi bisnis terbesar dari Bank Pembangunan Daerah (BPD) asal Jawa Timur tersebut. Selama ini Bank Jatim mengakomodasi keperluan anggaran PNS yg dipergunakan untuk berbagai keperluan mendesak dalam kehidupan sehari-hari. “Seperti perbaikan rumah, biaya pendidikan, pembelian aset dan sebagainya,” jelas Ferdian.

Sayangnya Ferdian enggan menyebut target pertumbuhan kredit produktif BPD di Bank Jatim sampai Semester T 2015. Hanya saja Bank Jatim berusaha melakukan ekspansi kredit mikro untuk menjangkau keperluan permodalan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di Provinsi Jawa Timur. “Caranya kami menambah 40 unit mikro dari yg kami miliki sekarang ini telah 60 unit. Sehingga unit mikro kami dapat bertambah jadi 100 unit di seluruh Jawa Timur,” pungkas Ferdian.

Artikel Lainnya:

.:[Close ads]::[Click 2x]:.

.:[Close ads]::[Click 2x]:.