Tiga bank layani kredit pelabuhan Kuala Tanjung

Friday, May 18th 2018. | Keuangan

JAKARTA. Tiga bank BUMN, yakni Bank Negara Indonesia (BNI), Bank Mandiri dan Bank Rakyat Indonesia (BRI) melakukan penandatanganan nota kesepahaman (MoU) pembiayaan kredit untuk pembangunan proyek Pelabuhan Kuala Tanjung senilai Rp 2,22 triliun. Nilai ini setara 70% dari total nilai proyeksi sebesar Rp 3,17 triliun.

Tribuana Tunggadewi, Sekretaris Korporasi Bank Negara Indonesia (BNI), mengatakan, penandatanganan MoU ini sebagai sinergi usaha yg saling menguntungkan antara pihak perbankan dgn perusahaan infrastruktur. Pembiayaan yg dilakukan oleh tiga bank milik negara ini juga menunjukkan sinergi yg terus dilaksanakan oleh bank-bank BUMN.

Adapun, pembiayaan ini dilakukan untuk pembangunan pelabuhan multi purpose di Kuala Tanjung yg konstruksinya dimulai pada bulan Mei 2015. Targetnya konstruksi dapat rampung dalam waktu dua tahun.

Pembiayaan ini disalurkan melalui pelaksana Proyek Pelabuhan Kuala Tanjung, yaitu PT Prima Multi Terminal (PMT), yg merupakan joint venture antara PT Pelindo T, PT Pembangunan Perumahan Tbk, dan PT. Waskita Karya Tbk. “Pembiayaan ini termasuk sektor kemaritiman,” kata Tribuana, Senin (18/5). Hingga Desember 2014, BNI telah membiayai sektor kemaritiman senilai Rp 8,7 triliun baik dari skala mikro sampai skala korporasi.

Artikel Lainnya:

.:[Close ads]::[Click 2x]:.

.:[Close ads]::[Click 2x]:.